oleh

Sekretaris Daerah Kabupaten Tasikmalaya Hadiri Pelepasan Ekspor Briket

Kab. Tasikmalaya, Saktimedianews.id – Sekretaris Daerah Kabupaten Tasikmalaya Mohamad Zen menghadiri acara Pelepasan Ekspor Briket oleh Menteri Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (UKM) Teten Masduki yang didampingi oleh Anggota DPR-RI Komisi VI Muhammad Husein Fadlulloh, bertempat di sentra UKM Briket Tanjungmekar Jamanis, Kab Tasikmalaya, Sabtu (11/09/2021).

Dalam kegiatan ini Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki dihadapan pers memaparkan pihaknya merasa senang dengan pencapaian CV. Mandiri Jaya yang mendapatkan pembiayaan LPDB-KUMKM melalui koperasi yang berhasil mengekspor briket ke luar negeri.

“Produk briket dari Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) ini telah mampu menembus pasar global seiring dengan adanya permintaan ekspor ke negara-negara di Timur Tengah, Asia, dan Eropa. Sejalan dengan program pemerintah, saat ini produk dari koperasi sektor riil maupun produk UMKM berorientasi ekspor tengah ditingkatkan, baik dari sisi produksi, akses pasar, tata kelola, dan pembiayaan,” ujar Teten.

Teten menambahkan dari sisi pembiayaan, pemerintah melalui Kementerian Koperasi dan UKM juga mendorong peningkatan pembiayaan koperasi sektor riil melalui Lembaga Pengelola Dana Bergulir Koperasi dan Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (LPDB-KUMKM). Harapannya, semakin banyak koperasi sektor riil yang mengakses pembiayaan dari LPDB-KUMKM yang mudah, murah, dan cepat, serta mampu memberikan pembiayaan yang akuntabel dan profesional kepada para anggota dan pelaku UMKM yang tergabung dalam koperasi.

“Sementara itu, produk briket arang balok ini merupakan produksi dari CV Mandiri Persada yang merupakan anggota dari Koperasi Makmur Mandiri (KMM) yang juga mitra LPDB-KUMKM. Untuk pembiayaan, produsen briket ini telah mendapatkan pembiayaan dari KMM sebesar Rp. 2,5 miliar melalui dua tahap, yakni pada tahun 2020 sebesar Rp.1,5 miliar dan tahun 2021 sebesar Rp. 1 miliar yang digunakan sebagai modal kerja, mulai dari produksi, proses ekspor, dan pembelian bahan baku,” tegas Teten.

Adapun produk dari CV. Mandiri Persada ini menggunakan bahan baku batok kelapa dan arang bambu alami yang ramah lingkungan untuk kebutuhan bahan bakar domestik mulai dari memasak, pemanggangan, pengasapan pipa air, serta kebutuhan sisha, hookah, dan argileh. Untuk pasar global, produk briket dari CV. Mandiri Persada ini telah menembus negara-negara Timur Tengah mulai dari Lebanon, Irak, Maroko,Qatar dan Arab Saudi. Benua Amerika yaitu Brazil dan Los Angeles sedangkan untuk pasar Eropa dan Asia, produk briket dari Tasikmalaya ini telah masuk ke negara Jerman, Spanyol, Turki dan Hongkong.

Pada 11 September 2021, CV. Mandiri Persada akan mengekspor briket dengan negara tujuan Hongkong sebanyak 18 ton senilai Rp. 305 juta, dengan asumsi nilai tukar rupiah terhadap dollar AS sebesar Rp14.200 per dollar AS, dan juga ekspor ke Iraq sebanyak 26 ton, dengan nilai Rp. 316 juta. Sedangkan untuk akses logistik, produk briket arang Tasikmalaya ini menggunakan pengiriman jalur laut melalui Pelabuhan Tanjung Priok Jakarta, Pelabuhan Tanjung Emas Semarang, dan Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya.

Kegiatan dihadiri pula perwakilan SKPD Kab. Tasikmalaya, Stakeholder pengusaha briket Kab. Tasikmalaya, dan undangan lainnya.

Jurnalis : Tim sprna

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed